Senin, 05 Agustus 2013

Jenis-Jenis Cacing Parasit Pada Manusia




LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

Jenis-jenis Cacing Parasit Pada Manusia
OLEH : ADRIAN KASELA
NIM : 0120740005
Kelompok : 1 (satu)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS CENDERAWASIH
JAYAPURA, PAPUA
2012

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Nematoda mempunyai jumlah spesies yang terbesar diantara cacing-cacing yang hidup sebagai parasit. Nematoda terdiri dari beberapa spesies, yang banyak ditemukan didaerah tropis dan tersebar diseluruh dunia. Seluruh spesies cacing ini berbentuk silindrik (gilig), memanjang dan bilateral simetris.cacing-cacing ini berbeda-beda dalam habitat,siklus hidup,dan hubungan hospes-habitat (host-parasite relationship). Cacing ini bersifat uniseksual sehingga ada jenis jantan dan betina. Cacing yang menginfeksi manusia diantaranya adalah N.americanus dan A.duodenale sedangkan  yang menginfeksi hewan (anjing/kucing) baik liar maupun domestik adalah A.ceylanicum meskipun cacing ini dilaporkan dapat menjadi dewasa dalam usus halus manusia dan tidak pernah menyebabkan creeping eruption, sedangkan  A.caninum dan A.braziliense tidak dapat menjadi dewasa dalam usus halus manusia dan menyebabkan creeping eruption pada manusia. Akibat utama yang ditimbulkan bila menginfeksi manusia atau hewan adalah anemia mikrositik hipokromik, karena Nematoda dapat menyebabkan pendarahan di usus. Perbedaan morfologi antar spesies dapat dilihat dari bentuk rongga mulut, ada tidaknya gigi, dan bentuk bursa kopulatriks cacing jantan. tambang tersebar luas di daerah tropis, pencegahan tergantung pada sanitasi lingkungan, kebiasaan berdefikasi, dan memakai alas kaki. Strongyloides stercoralis merupakan cacing Nematoda usus yang hidup parasit pada manusia, namun dalam siklus hidupnya terdapat fase hidup bebas di tanah. Bentuk telurnya sulit dibedakan dengan telur cacing tambang.  (Isharmanto, 2010)
Manusia dapat terinfeksi melalui 3 cara: yaitu langsung, tak langsung, dan autoinfeksi. Cara pencegahan dan penyebaran cacing ini sama seperti cacing tambang. Obat yang efektif untuk strongyloidiasis adalah thiabendazol. Akibat utama yang ditimbulkan adalah peradangan pada usus, disentri terus-menerus dan rasa sakit pada perut bagian kanan atas. Diagnosis dengan menemukan larva dalam tinja atau dalam sputum penderita. Pada cacing Nematoda usus ada beberapa spesies yang menginfeksi manusia maupun hewan. Nematoda usus terbesar adalah A.lumbricoides yang bersama-sama dengan T.trichiura, serta cacing tambang sering menginfeksi manusia karena telur cacing tersebut semuanya mengalami pemasakan di tanah dan cara penularannya lewat tanah yang terkontaminasi sehingga cacing tersebut termasuk dalam golongan soil-transmitted helminths. A.lumbricoides, T.trichiura dan E.vermicularis mempunyai stadium infektif yaitu telur yang mengandung larva. Siklus hidup A.lumbricoides lebih rumit karena melewati siklus paru-paru, sedangkan T.trichiura dan E.vermicularis tidak. Gejala klinis penyakit cacing ini bila infeksi ringan tidak jelas, biasanya hanya tidak enak pada perut kadang-kadang mual. Infeksi askariasis yang berat dapat menyebabkan kurang gizi dan sering terjadi sumbatan pada usus. Trikhuriasis berat biasanya dapat terjadi anemia, sedangkan pada enterobiasis gejala yang khas adalah gatal-gatal di sekitar anus pada waktu malam hari saat cacing betina keluar dari usus untuk meletakkan telunya di daerah perianal. (Isharmanto, 2010)
Diagnosis askariasis dan trikhuriasis dengan menemukan telur dalam tinja penderita, sedangkan untuk enterobiasis dapat ditegakkan dengan anal swab karena telur E. vermicularis tidak dikeluarkan bersama tinja penderita. Infeksi cacing usus ini tersebar luas di seluruh dunia baik daerah tropis maupun sub tropis. Anak-anak lebih sering terinfeksi dari pada orang dewasa karena kebiasaan main tanah dan kurang/belum dapat menjaga kebersihan sendiri. Semua infeksi cacing usus dapat dicegah dengan meningkatkan kebersihan lingkungan, pembuangan tinja atau sanitasi yang baik, mengerti cara-cara hidup sehat, tidak menggunakan tinja sebagai pupuk tanaman dan mencuci bersih sayuran/buah yang akan di makan mentah.
(Isharmanto, 2010)

B.     Tujuan
1.      Untuk melihat dan mengenal jenis-jenis cacing parasit pada manusia.
2.      Untuk melihat bentuk-bentuk telur dan larva dari cacing parasit pada manusia.
C.    Manfaat
1.      Mahasiswa dapat  melihat dan mengenal jenis-jenis cacing parasit pada manusia.
2.      Mahasiswa dapat  melihat bentuk-bentuk telur dan larva dari cacing parasit pada manusia














BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
1.      Ascaris lumbricoides

Klasifikasi Ascaris lumbricoides
Phylum  : Nemathelminthes
Class  : Nematoda
Subclass  : Secernemtea
Ordo  : Ascoridida
Super famili : Ascoridciidea
Genus  : Ascaris
Species  : Ascaris lumbricoides

Hospes dan distribusi
 Manusia merupakan satu-satunya hospes Ascaris lumbricoides. Di manusia, larva Ascaris akan berkembang menjadi dewasa dan mengadakan kopulasi serta akhirnya bertelur.Penyakit yang disebabkannnya disebut Askariasis. Askariasis adalah penyakit parasit yang disebabkan oleh cacing gelang Ascaris lumbricoides, yang merupakan penyakit kedua terbesar yang disebabkan oleh makhluk parasit. Penyakit ini sifatnya kosmopolit, terdapat hampir di seluruh dunia. Prevalensi askariasis sekitar 70-80%. (Soedarto, 1991).

Morfologi
 Cacing jantan berukuran sekitar 10-30 cm, sedangkan betina sekitar 22-35 cm. Pada cacing jantan ditemukan spikula atau bagian seperti untaian rambut di ujung ekornya (posterior). Pada cacing betina, pada sepertiga depan terdapat bagian yang disebut cincin atau gelang kopulasi. Stadium dewasa cacing ini hidup di rongga usus muda.  Cacing dewasa hidup pada usus manusia. Seekor cacing betina dapat bertelur hingga sekitar 200.000 telur per harinya. Telur yang telah dibuahi berukuran 60 x 45 mikron. Sedangkan telur yang tak dibuahi, bentuknya lebih besar sekitar 90 x 40 mikron. Telur yang telah dibuahi inilah yang dapat menginfeksi manusia.  Dalam lingkungan yang sesuai, telur yang dibuahi berkembang menjadi bentuk infektif dalam waktu 3 minggu. (Soedarto, 1991).

2.      Enterobius vermicucularis
Klasifikasi Enterobius vermicucularis
Phylum  : Nemathelminthes
Class  : Nematoda
Subclass  : Secernemtea
Ordo  : Oxyurida
Super famili : Oxyuroidea
Genus  : Enterobius
Species  : Enterobius vermicularis

Hospes dan Nama Penyakit
 Hospesnya manusia. Nama penyakitnya adalah oksiuriasis atau entrobiasis.
 
Morfologi
 Cacing dewasa berkuran kecil, berwarna putih. Ynag betina jauh lebih besar dari cacing jantan. Ukuran cacing betina sampai 13 mm, sedangkan yang jantan sampai sepanjang 5 mm. Di daerah anterior di sekitar leher, kutikulum cacing melebar yang disebut sayap leher. Esofagus cacing ini juga khas bentuknya oleh karena memiliki bentuk bulbus esofagus ganda, terdapat 3 buah bibir dan ekor yang melengkung pada jantan, sedangan betinanya meruncing.  Seekor cacing betina memproduksi telur sebanyak 11000 butir setiap harinyaselama 2 sampai 3 minggu; sesudah itu cacing betina mati. Telur bentuk asimetrik ini tidak berwarna, mempunyai dinding yang tembus sinar, dan berisi larva yang hidup. (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup
 Telur -> tertelan -> melalui jalan napas -> menetas di duodenum -> larva rabditiform -> Cacing dewasa di jejunum bagian atas ileum. 

Patologi
 Cacing dewasa jarang menimbulkan kerusakan jaringan yang berarti. Akibatnya migrasinya ke daerah perianal dan perianeal menimbulkan gatal-gatal yang bila digaruk dapat menimbulkan infeksi sekunder. Gatal-gatal ini juga dapat menyebabkan gangguan tidur penderita. Kadang-kadang cacingbetina mengadakan migrasi ke daerah vagina dan tuba falopii sehingga menyebabkan radang ringan di daerah tersebut. Meskipuncacing seringkalai dijumpai dalam apendiks, akan tetapi jarang menimbulkan apendissitis. Bila tidak ada reinfeksi, enterobiasis dapat sembuh dengan sendirinya oleh karena 2-3 minggu sesudah bertelur, cacing betina akan mati. (Soedarto, 1991).

Epidemiologi
 Cacing kremi tersebar luas di seluruh dunia baik di daerah tropik maupun subtropik. Di daerah yang bersuhu rendah enterobiasis lebih banyak dijumpai oleh karena di daerah dingin orang jarang mandi dan tidak sering mengganti pakaian dalam. (Soedarto, 1991).

3.       Necator americanus dan Ancylostoma duodenale
Klasifikasi Necator americanus
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Adenophorea
Ordo  : Enoplida
Super famili : Rhabditoidea
Genus  : Necator
Species  : Necator americanus
Klasifikasi Ancylostoma duodenale
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Secernemtea
Ordo  : Rhabditida
Super famili : Rhabditoidea
Genus  : Ancylostoma
     Species : Ancylostoma duodenale
Hospes dan Nama Penyakit
 Hospes definitif kedua cacing ini, adalah manusia. Cacing ini tidak mempunyai Hospes perantara.Tempat hidupnya ada di dalam usus halus terutama jejunum dan duodenum.Penyakit yang disebabkan oleh parasit ini disebut Nekatoriasis dan Ankilostomiasis. (Soedarto, 1991).

Morfologi
 Cacing betina N.americanus tiap hari mengeluarkan telur kira-kira sekitar 9000 butir, sedangkan A.deudenale kira-kira 10.000 butir. Cacing betina berukuran panjang kurang lebih 1 cm, cacing jantan 0,8 cm. Bentuk badan N.americanus biasanya menyerupai huruf S, sedangkan A.duodenale menyerupai huruf C. Rongga mulut kedua jenis cacing ini besar. N.americanus mempunyai benda kitin, sedangkan pada A.duodenale ada dua pasang gigi. Cacing jantan mempunyai bursa kopulatrik. Telur dikeluarkan dengan tinja dan setelah menetas dalam waktu 1-1,5 hari, kelurlah larva rabditiform. Dalam waktu kira-kira 3 hari larva rabditiform tumbuh menjadi larva filoariform, yang dapat menembus kulit dan dapat hidup dalam 7-8 minggu di tanah. Telur cacing tambang yang besarnya kira-kira 60x40 mikron, berbentuk bujur dan mempunyai dinding tipis. Di dalamnya terdapat beberapa sel. Larva rabditiform panjangnya kira-kira 250 mikron, sedangkan larva filariform panjangnya kira-kira 600 mikron. (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup
 Telur -> Larva rabditiform -> Larva filariform -> menembus kulit -> kapiler darah -> jantung kanan -> paru -> bronkus -> trakea -> laring -> usus halus

Patologi
 Gejala nekatoriasis dan ankilostomiasis
1 Stadium Larva
Bila banyak larva filariform sekaligus menembus kulit, maka terjadi perubahan kulit yang disebut ground itch. Perubahan pada paru biasanya ringan
2 Stadium dewasa
Gejala tergantung pada :
a). Spesies dan jumlah cacing
b). keadaan gizi menderita (Fe dan protein)
 Tiap cacing N.americanus menyebabkan banyak kehilangan darah 0,005-0,1 cc sehari, sedangkan A.duodenale 0,08-0,34 cc. Biasanya terjadi Adenmia hipokrom mikrosita. Di samping itu juga terdapat eosinofilia. Bukti adanya toksin yang menyebabkan anemia belum ada. Biasanya tidak menyebabkan kematian tetapi daya tahan berkurang dan prestasi kerja turun. (Soedarto, 1991).

Epidemiologi
 Insiden tinggi ditemukan pada penduduk di Indonesia terutama di pedesaan khususnya di perkebunan. Seringkali golongan pekerja perkebunan yang langsung behubungan dengan tanah mendapat infeksi lebih dari 70%. Kebiasaan defeksi dan pemakaian tinja sebagai pupuk kebun penting dalam penyebaran infeksi. Tanah yang baik untuk pertumbuhan larva adalah tanah gembur (pasir, humus) dengan suhu optimal untuk N.americanus 28°-32° C, sedangkan untuk A.duodenale 23°-25° C. Untuk menghindari infeksi salah satu antara lain, dengan memakai alas kaki (sepatu, sandal). (Soedarto, 1991).

4.      Trichuris trichiura (Trichocephalus dispar, cacing cambuk)
Klasifikasi Trichuris trichiura
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Adenophorea
Ordo  : Enoplida
Super famili : Ttichinelloidea
Genus  : Trichuris
Species  : Trichuris trichiura

Hospes dan Nama Penyakit
 Manusia merupakan hospes cacing ini. Penyakit yang disebabkannya disebut Trikuriasis. Cacing ini lebih sering ditemukan bersama-sama Ascaris lumbricoides. Cacing dewasa hidup di dalam usus besar manusia, terutama di daerah sekum dan kolon. Cacing ini juga kadang-kadang ditemukan di apendiks dan ileum (bagian usus palaing bawah). Bagian distal penyakit yang disebabkan cacing ini disebutTrikuriasis. (Soedarto, 1991).

Morfologi
 Cacing betina panjangnya kira-kira 5 cm,  sedangkan cacing jantan kira-kira 4 cm. Bagian anterior langsing seperti cambuk, panjangnya kira-kira 3/5 dari panjang seluruh tubuh. Bagian posterior bentuknya lebih gemuk, pada cacing betina bentuknys membulat tumpul dan pada cacing jantan melingkar dan terdapat satu spikulum. Telur berukuran 50 – 54 mikron x 32 mikron, berbentuk seperti tempayan dengan semacam penonjolan yang jernih pada kedua kutub. Kulit telur bagian luar berwarna kuning-kekuningan dan bagian dalamnya jernih. Telur berisi sel telur (dalam tinja segar). (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup
 Cacing dewasa hidup di usus besar manusia -> telur keluar bersama tinja penderita -> di tanah telur menjadi infektif -> infeksi terjadi melalui mulut dengan masuknya telur infektif bersama makanan yang tercemar atau tangan yang kotor.  Masa pertumbuhan mulai dari telur yang tertelan sampai cacing dewasa betina melatakkan telur kira-kira 30-90 hari.  Telur yang dibuahi dikeluarkan dari hospes bersama tinja. Telur tersebut menjadi matang, yaitu telur yang berisi larva dan merupakan bentuk infektif, dalam waktu 3 samapai 6 minggu dalam lingkungan yang lembab dan tempat yang teduh. Cara infektif secara langsung bila kebetulan hospes menelan telur matang. Larva keluar melalui dinding telur dan masuk ke dalam usus halus. Sesudah dewasa cacing turun ke usus bagian distal dan masuk ke daerah kolon, terutama sekum. Jadi cacing ini tidak mempunyai siklus paru. (Soedarto, 1991).
Patologi dan Gejala Klinis
 Cacing Trichuris pada manusia terutama hidup di sekum, akan tetapi dapat juga ditemukan di kolon asendens. Pada infeksi berat terutama pada anak, cacing ini tersebar di seluruh kolon dan rrektum. Kadang-kadang terlihat di mukrosa rektum yang mengalami prolapsus akibat mengejannya penderita pada waktu defekasi. Cacing ini memasukan kepalanya ke dalam mukosa usus, hingga terjadi tyrauma yang menimbulkan iritasi dan peradangan mukosa usus. Pada tempat perlekatannya terjadi pendarahan. Di samping ini ternyata cacing ini menghisap darah hospesnya, sehingga dapat menyebabkan anemia.  Penderita terutama anak dengan infeksi Trichuris yang berat dan menahun, menunjukan gajala-gejala nyata seperti diare yang sering diselingi dengan sindrom disehuris yang berat dan menahun, menunjukan gajala-gejala nyata seperti diare yang sering diselingi dengan sindrom disentri, anemia, berat badan turun dan kadang-kadang disertai prolapsus rektum. Infeksi berat Trichuris trichiura sering disertai dengan infeksi cacing lainnya atau protozoa. Infeksi ringan biasanya tidak memberikan gejala klinis jelas atau sma sekali tanpa gejala, parasit ini ditemukan pada tinja secara rutin. (Soedarto, 1991).

Epidemiologi
 Yang penting untuk penyebaran, penyakit adalah kontaminasi tanah dengan tinja. Telur tumbuh di tanah liat, tempat lembab dan tduh dengan suhu optimum kira-kira 30°C. Di berbagai negeri pemakaian tinja sebagai pupuk kebun merupakan sumber infeksi. Frkuensi di Indonesia tinggi. Di beberapa daerah pedesaan di Indonesia frekuensinya berkisar antara 30 – 90 %.
 Di daerah yang sangat endemik infeksi dapat dicegah pengobatan penderita trikuriasis, pembuatan jamban yang baik dan pendidikan tentang sanitasi dan kebersihan perorangan, terutama anak. Mencuci tangan sebelum makan, mencicu dengan baik sayuran yang dimakan mentah adalah penting apalagi di negeri-negeri yang memakai tinja sebagai pupuk. (Soedarto, 1991).

5.       Strongyloides stercoralis
Klasifikasi Strongyloides stercoralis
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Adenophorea
Ordo  : Enoplida
Super famili : Rhabiditoidea
Genus  : Strongyloides
Species  : Strongyloides stercoralis

Hospes dan Nama Penyakit
 Manusia merupakan hospes utama cacing ini, walaupun ada yang ditemukan pada hewan. Cacing ini tidak mempunyai hospes perantara.Cacing ini dapat mengakibatkan penyakit strongilodiasis.

Morfologi
Cacing dewasa betina hidup sebagai parasit di vilus duodenum dan yeyunum. Cacing betina berbentuk filiform, halus, tidak berwarna dan panjangnya kira-kira 2mm. Cara berkembang biaknya adalah secara parthenogenesis. Telur bentuk parasitic diletakkan di mukosa usus, kemudian menetas menjadi larva rabditiform yang masuk ke rongga usus serta dikeluarkan bersama tinja. (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup:
Parasit ini mempunyai tiga siklus hidup:
1. Autoinfeksi
 Telur menetas menjadi larva rabditiform di dalam mukosa usus -> di dalam usus larva rabditiform tumbuh menjadi larva filariform -> larva filariform menembus mukosa usus, tumbuh menjadi cacing dewasa.
2. Siklus Langsung
 Sesudah 2 – 3 hari di tanah, larva rabditiform, berubah menjadi larva filaform dengan bentuk langsing.Bila larva ini menembus kulit manusia, larva tumbuh,masuk ke dalam peredaran darah veha kemudian melalui jantung sampai ke paru-paru. Dari paru, parasit yang mulai dewasa,menembus alveolus, masuk ke trakea dan laring.Sesudah sampai di laring,tarjadi refleks batuk, sehingga parasit tertelan, kemudian sampai di usus halus dan menjadi dewasa.
3. Siklus Tidak Langsung
 Pada siklus ini, larva rabditiform di tanah berubah menjadi cacing jantan dan betina.Cacing betina berukuran 1mm x 0,06mm, dan yang jantan berukuran 0,75 mm x 0.04 mm. Cacing betina mengalami pembuahan dan menghasilkan larva rabditiform yang kemudian menjadi larva filaform. Larva ini masuk ke dalam hospes baru. Siklus tidak langsung ini terjadi apabila lingkungan sekitarnya optimum yaitu sesuai dengan keadaan yang dibutuhkan untuk kehidupan bebas parasit ini, misalnya di negeri-negeri tropik beriklim rendah.


Patologi dan gejala Klinis
Bila larva filaform ini menembus kulit, timbul kelainan kulit yang dinamakan creeping eruption yang disertai denagn rasa gatal yang hebat.
Cacing dewasa menyebabkan kelainan pada mukosa usus muda.Infeksi ringan pada umumnya tidak menimbulkan gejala. Sedangkan pada infeksi sedang, dapat menyebabkan rasa sakit, di daerah epigastrium tengah dan tidak menjalar. Mungkin ada mual dan muntah,diare dan konstipasi yang saling bergantian.Pada cacing dewasa yang hidup sebagai parasit, dapat ditemukan di seluruh traktus digestivus dan larvanya dapat ditemukan di bebagai alat dalam. (Soedarto, 1991).

Epidemiologi
Daerah yang panas, kelembapan tinggi dan sanitasi yang kurang, sanagt menguntungkan cacing Strongyloides.Tanah yang baik untuk pertumbuhan larva yaitu, tanah gembur, berpasir dan humus.Frekuensi di Jakarta pada tahun 1956, sekitar 10-15%, sekarang jarang ditemukan.Pencegahan yang disebabkan cacing ini, tergantung pada sanitasi pembuangan tinja dan melindungi kulit dari tanah yang terkontanimasi, misalnya dengan memakai alas kaki. (Soedarto, 1991).

6.      Trichinella spiralis (Trichina worm, cacing trichina)
Klasifikasi Trichinella spiralis
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Adenophorea
Ordo  : Enoplida
Super famili : Ttichinelloidea
Genus  : Trichinella
Species  : Trichinella spiralis
Hospes dan Nama Penyakit
Cacing ini hidup dalam mukosa duodenum, sampai sekum manusia. Selain menginfeksi manusia, cacing ini juga menginfeksi mamalia lain, seperti tikus, kucing, anjing, babi, beruang, dll. Penyakit yang disebabkan parasit ini disebut trikinosis, trikinelosis, dan trikiniasis. (Soedarto, 1991).
Morfologi
Cacing dewasa sangat halus menyerupai rambut, ujung anterior langsing, mulut kecil, dan bulat tanpa papel. Cacing jantan panjangnya 1,4-1,6 mm, ujung posteriornya melengkung ke ventral dan mempunyai umbai berbentuk lobus, tidak mempunyai spikulum tepi. Dan tidak terdapat vas deferens yang bisa dikeluarkan sehingga da[at membantu kopulasi. Cacing betina panjangnya 3-4 mm, posteriornya membulat dan tumpul. Cacing betina tidak mengeluarkan telur, tetapi mengeluarkan larva (larvipar). Seekor cacing betina mengeluarkan larva sampai 1500 buah. Panjang larva yang baru dikeluarkan kurang lebih 80-120 mikron, bagian anterior runcing dan ujungnya menyerupai tombak. (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup
Siklus hidup alami yang terjadi antara babi dan tikus -> babi mengandung kista yang infektif -> manusia terinfeksi olh karena makan daging babi atau mamamlia lain yang mengandung kista -> cacing dewasa hidup di dalam dinding usus -> larva membentuk kista di dalam otot bergaris
Patologi dan Gejala Klinis
Gejala Trikinosis tergantung pada beratnya infeksi disebabkan oleh cacing stadium dewasa dan stadium larva. Pada saat cacing dewasa mengadakan invasi ke mukosa usus, timbul gejal usus sepertiskit perut diare, mual dan muntah. Masa tunas gejala usus ini kira-kira 1-2 hari sesudah infeksi.
Larva tersebar di otot kira-kira 7-28 hari sesudah infeksi. Pada saat ini timbul gejal nyeri otot (mialgia) dan randang otot (miositis) yang disertai demem, eusinofilia dan hipereosinofilia. Gejala yang disebakan oleh stadium larva tergantung juga pada alat yang dihinggapi misalnya, dapat menyebabkan sembab sekitar mata, sakit persendian, gejala pernafasan dan kelemahan umum. Dapat juga menyebabkan gejala akibat kelainan jantung dan susunan saraf pusat bila larva T.spiralis tersebar di alat-alat tersebut. Bila masa akut telah lalu, biasanya penderita sembuh secara perlahan-lahan bersamaan dengan dibentuknya kista dalam otot. Pada infeksi berat (kira-kira 5.000 ekor larva/kg berat badan) penderita mungkin meninggal dalam waktu 2-3 minggu, tetapi biasanya kematian terjadi dalam waktu 4-8 minggu sebagai akibat kelainan paru, kelainan otak, atau kelainan jantung. (Soedarto, 1991).

Epideologi
Cacing ini tersebar di seluruh dunia (kosmopolit), kecuali di kepulauan Pasifik dan Australia. Frekuensi trikinosis pada manusia ditentukan oleh temuan larva dalam kista di mayat atau melalui tes intrakutan. Frekuensi ini banyak ditemukan di negara yang penduduknya gemar makan daging babi. Di daerah tropis dan subtropis frekuensi trikinosis sedikit.  Infeksi pada manusia tergantung pada hilang atau tidak hilangnya penyakit ini dari babi. Larva dapat dimatikan pada suhu 60-70 derajat celcius, larva tidak mati pada daging yang diasap dan diasin. (Soedarto, 1991).

7.      Toxocara canis (dog worm) dan Toxocara cati (cat worm)
Klasifikasi Toxocara canis dan Toxocara cati
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Secernemtea
Ordo  : Ascoridida
Super famili : Ascoridciidea
Genus  : Toxocara
Species  : Toxocara canis /cati
Hospes dan Nama Penyakit
 Toxocara canis ditemukan pada anjing, sedangkan Toxocara cati ditemukan pada kucing. Belum pernah ditemukan infeksi campuran pada satu macam hospes. Kadang-kadang cacing ini dapat hidup pada manusia sebagai parasit yang mengembara dan menyebabkan penyakit yang disebut Visceral larva migrans. (Soedarto, 1991).



Morfologi
 Toxocara canis jantan mempunyai ukuran panjang bervariasi antara 3.6 – 8.5 cm. Sedangkan yang betina antara 5.7 – 10 cm. Toxocara cati jantan antara 2.5 – 7.8 cm, yang betina antara 2.5 – 14 cm. bentuknya menyerupai Ascaris lumbricoides muda. Pada Toxocara canis terdapat sayap servikal yang berbentuk seperti lanset, sedangkan pada Toxocara cati bentuk sayap lebih lebar, sehingga kepalanya menyerupai kepala ular kobra. Bentuk kedua ekor spesies hamper sama, yang jantan ekornya lurus dan meruncing (digitiform), yang betina bulat meruncing. (Soedarto, 1991).

Siklus Hidup
Telur -> ditelan manusia -> menetas -> larva mengembara.

Patologi dan Gejala Klinis
 Pada manusia larva cacing tidak menjadi dewasa dan mengembara di alat-alat dalam ususnya di hati.penyakit yang disebabkan larva yang mengembara disebut visceral larva migrans dengan gejala eosinofilia, demam dan hepatomegali. Penyakit tersebut dapat juga disebabkan oleh larva Nematoda lain.

Epidemiologi
 Prevalensi Toxokariasis pada anjing dan kucing pernah dilaporkan di Jakarta masing-masing mencapai 38.3 % dan 26.0 %. Pencegahan dapat dihindarkan dengan cara melarang anak untuk tidak bermain dengan anjing maupun kucing dan tidak dibiasakan bermain di tanah. (Soedarto, 1991).

8.       Ancylostoma braziliense dan Ancylostoma caninum
Klasifikasi Strongyloides stercoralis
Phylum  : Nemathelminthes 
Class  : Nematoda
Subclass  : Adenophorea
Ordo  : Enoplida
Super famili : Rhabiditoidea
Genus  : Strongyloides
Species  : Strongyloides stercoralis
Hospes dan Nama Penyakit
Cacing ini hidup di dalam usus halus kucing dan anjing. Pada manusia, A.braziliense dan A. Caninum menimbulkan kelainan kulit.

Morfologi dan Siklus Hidup
Cacing dewasa tidak ditemukan pada manusia. A. braziliense dewasa yang jantan panjangnya 4,7-6,3 mm, sedangkan yang betina panjangnya 6,1-8,4 mm. Mulutnya mempunyai sepasang gigi besar dan sepasans gigi kecil. Cacing jantan mempunyai bursa kopulatrik kecil dengan rays pendek. A. caninum jantan panjangnya 10 mm dan betinanya 14 mm. Mulutnya mempunyai 3 pasang gigi besar. Cacing jantan mempunyai bursa kopulatrik besar dengan rays panjang dan langsing. Secara tidak langsung dapat terinfeksi larva filariform melalui penetrasi kulit dan selanjutnya larva mengembara di kulit. (Soedarto, 1991).

Patologi dan Gejala Klinis
Pada manusia, larva tidak menjadi dewasa dan menyebabkan kelainan kulit yang disebut creeping eruption, creeping disease atau cutaneous larva migrans. Creeping eruption adalah suatu dermatitis dengan gambaran khas berupa kelaianan intrakutan serpiginosa, yang antara lain disebabkan Ancylostoma braziliense dan Ancylostoma caninum. Pada tempat larva filariform menembus kulit terjadi papel keras, merah dan gatal. Dalam beberapa hari terbentuk terowongan intrakutan sempit yang tampak sebagai garis merah, sedikit menimbul, gatal sekali dan bertambah panjang menurut gerakan larva didalam kulit. Sepanjang garis yang berkelok-kelok terdapat vesikel-vesikel kecil dan dapat terjadi infeksi sekunder karena kulit di garuk. (Soedarto, 1991).

Epidemiologi
Kucing dan anjing merupakan hospes definitif A.braziliense dan A.Caninum. Penularan bisa dicegah dengan menghindari  kontak dengan tanah yang tercemar oleh tinja anjing dan kucing. (Soedarto, 1991).















BAB III
METODOLOGI
A. Waktu dan Tempat
Praktikum mikrobiologi dengan judul “Jenis-jenis Cacing Parasit Pada Manusia” dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 17 November  2012, pukul 12.00-15.30 WIT dan bertempat di Laboratorium Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Cenderawasih, Jayapura.
B. Alat dan Bahan
a. Alat
·         Objek glass
·         Cover glass
·         Sentrifinge
·         Pipet tetes
·         Mikroskop
·         Tabung reaksi
·         Rak tabung reaksi
·         Corong
·         Pinset
·         Batang pengaduk
·         Gelas piala
·         Gelas plastik
b. Bahan
·         Feses
·         Kasa
·         Formalin
·         Aquades
·         Kertas lebel

C. Prosedur Kerja
·         Menyiapakan beberapa sampel yaitu Feses
·         Menuangkan sampel kedalam gelas plastik
·         Menyaring larutan feses dengan menggunakan kain kasa dua lapis kedalam tabung sentrifuge
·         Meratakan larutan setiap tabung sentrifuge menggunakan pipet tetes. Apabila larutannya kurang, tambahkan aquades menggunakan pipet tetes dan apabila larutannya lebih dari ukuran maka kurangi larutan menggunakan pipet tetes.
·         Memasukkan tabung kedalam sentrifuge kemudian diputar dengan kecepatan 1500 rpm selama 5 menit.
·         Setelah diputar larutan supernatant yang ada dibuang.
·         Semua hasil endapannya diteteskan pada objek glass lalu diamati dengan mikroskop.























BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Hasil

















B.     Pembahasan
Necator americanus dan Ancylostoma duodenale

Klasifikasi Ilmiah

Kingdom: Animalia
Filum:
Nematoda
Kelas:
Secernentea
Ordo:
Strongiloidae
Famili:
Ancylostomatidae
Genus:
Necator/Ancylostoma
Spesies Necator americanus dan Ancylostoma duodenale

Nama populer : cacing tambang, hookworm, new world hookworm (Necator americanus), old world hookworm (Ancylostoma duodenale)


Nama penyakit
Ankilostomiasis dan nekatoriasis
Hospes
Manusia
Distribusi geografik
Kosmopolit
Morfologi cacing dewasa
Ancylostoma duodenale
  • Bentuk menyerupai huruf C
  • Dimulutnya terdapat 2 pasang gigi ventral, 1 pasang gigi dorsal semilunar
  • ♂ : panjang 1,0-1,3 cm, diameter ±0,6  mm,memiliki bursa kopulatriks, 2 buah spikula yang sejajar
  • ♀ : panjang 0,8-1,1 cm, diameter ±0,45 mm,ekor runcing
  • Warna putih kecoklatan atau agak merah muda

Necator americanus
  • Bentuk menyerupai huruf S
  • Dimulutnya terdapat 2 pasang gigi semilunar (ventral dan dorsal) , terdapat benda kitin
  • ♂ : panjang 1,0-1,3 cm, diameter ±0,6  mm,memiliki bursa kopulatriks, 2 buah spikula yang menyatu
  • ♀ : panjang 0,8-1,1 cm, diameter ±0,45 mm,ekor runcing
  • Warna putih kecoklatan atau agak merah muda
Telur
  • Necator amricanus bertelur 9000 butir per hari
  • Ancylostoma duodenale bertelur 10000 buitr per hari
  • Ukuran ±70x 45 mikron
  • bulat lonjong
  • dinding tipis
  • kedua kutub mendatar
  • didalamnya terdapat 2-8 sel
  • Telur berkembang baik pada tanah gembur (pasir,humus) dengan suhu optimum untuk N. americanus 280-320, sedangkan untuk A.duodenale lebih rendah (230-250).
  • Telur menetas dalam waktu 1-1,5 hari
Larva
  • Telur menetas menjadi larva rabditiform
  • Dalam waktu 3 hari larva rabditiform tumbuh menjadi larva filariform
  • Larva rabditiform panjangnya ±250 mikron, rongga mulut panjang dan sempit, esophagus dengan 2 bulbus dan menempati 1/3 panjang badan bagian anterior.
  • Larva filariform panjangnya ±500 mikron, ruang mulut tertutup, esophagus menempati 1/ 4 panjang badan anterior.
  • Larva flariform merupakan bentuk yang infektif, dapat hidup 7-8 minggu di tanah, dan masuk  ke tubuh manusia melalui kulit
  • Larva memiliki siklus paru
Patologi Klinis
  • Stadium larva : “ground itch”  berupa bintik merah dan gatal, pada siklus paru dapat menyebabkan pneumonia
  • Stadium dewasa : anemia hipokrom mikrositer dan eosinofilia
Diagnosis
Telur dan larva dan tinja
Terapi
Mebendazol, pirantel pamoat, dan tetramisol


http://bioweb.uwlax.edu/bio203/s2008/wilson_marc/Hookworm_LifeCycle.gifs
siklus hidup cacing tambang


Enterobius vermicularis (Oxyuris vermicularis)

Klasifikasi Ilmiah

Kingdom: Animalia
Filum:
Nematoda
Kelas:
Secernentea
Subkelas:
Spiruria
Ordo:
Oxyurida
Famili:
Oxyuridae
Genus: Enterobius
Spesies : Enterobius vermicularis

Nama popular :cacing kremi,cacing peniti, cacing benang, pinworm

Nama Penyakit
Oksiuriasis atau enterobiasis
Hospes
Manusia
Distribusi geografik
Kosmopolit , lebih banyak di daerah dingin daripada panas
Morfologi Cacing Dewasa
  • Kutikula bergaris-garis melintang
  • Mempunyai chepalic alae
  • ♂ : panjang 2-5mm,ekor melengkung, memiliki sebuah spikula
  • ♀ : panjang ±10 mm,ekor runcing
Telur
  • cacing betina gravid mengandung 11.000-15.000 telur dan bermigrasi dari kolon ke daerah perianal untuk bertelur
  • Telur berukuran ±55x25 mikron,lonjong asimetris,dinding tebal
  • Telur jarang dijumpai di feses
  • Dapat masuk ke hospes melalui tangan yang terkontaminasi, debu, retroinfeksi

Patologi Klinis
Priritus ani terutama pada malam hati, gejala intestinal biasanya ringan, peradngan pada vagina atau tuba fallopi
Diagnosis
Adanya telur dan cacing dewasa. Telur cacing dapat diambil dengan “anal swab”
Terapi
  • Piperazin sitrat,pirvinium pamoat,mebendazol, dan tiabendazol

http://www.stanford.edu/group/parasites/ParaSites2004/Enterobius/Enterobius_LifeCycle.gifs
siklus hidup E.vermicularis






BAB V
PENUTUP
A.                Kesimpulan
1.      Jenis-jenis cacing parasit pada manusia adalah :
·         Ascaris lumbricades (cacing gelang)
·         Ancylostoma duodenale (cacing tambang)
·         Trichuris trichiura (cacing cambuk)
·         Enterobius vermicucularis (cacing kremi)
·         Strongyloides sterocolaris (cacing halus)
·         Trichinella spiralis
·         Ancylostoma braziliense

2.       Ancylostoma duodenale (Cacing tambang)

Klasifikasi Ilmiah

Kingdom: Animalia
Filum:
Nematoda
Kelas:
Secernentea
Ordo:
Strongiloidae
Famili:
Ancylostomatidae
Genus:
Necator/Ancylostoma
Spesies Necator americanus dan Ancylostoma duodenale

3.      Enterobius vermicularis (Oxyuris vermicularis) (cacing kremi)

Klasifikasi Ilmiah

Kingdom: Animalia
Filum:
Nematoda
Kelas:
Secernentea
Subkelas:
Spiruria
Ordo:
Oxyurida
Famili:
Oxyuridae
Genus: Enterobius
Spesies : Enterobius vermicularis

B.                 Saran
Diharapkan bagi para Mahasiswa agar dapat melakukan praktikum dengan baik     sehingga hasil yang telah diamati dapat sesuai dengan apa yang telah diharapkan.







DAFTAR PUSTAKA

Isharmanto.2010.Plasmodium.(Online)http://isharmanto.blogspot.com/2010/03/nemathoda.html. Diakses pada tanggal 19 november 2012.
Muhammad,M.2010.Cacingparasit.(Online)http://analisbanjarmasin.blogspot.com/2010/10/klasifikasi-sporozoa.html. Diakses pada tanggal 19 november 2012.
Soedarto,.1991.nematodausu.(Online)http://analisbanjarmasin.blogspot.com/2010/10/klasifikasi-Nemathoda.html. Diakses pada tanggal 19 november 2012.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar